Posted on 9:17 PG

Cerpen: Ubaya-ubaya

By Zaim Ridhwan (Munshi) a.k.a Kin Fariz di 9:17 PG

Nahkan, seperti yang ku jangkakan, ini memang monolong dalaman. Tapi, kadang-kadang aku kurang pasti akan kehendak ku sendiri. Sama ada mahu terus berdiri di sini ataupun menuju ke tempat itu. ‘Itu’ merupakan tempat yang belum pernah ku aga. Yalah, selama dua puluh tahun penempatan ku di sini, aku sekali pun belum pernah ke situ. Entah, aku sendiri tak pasti kenapa aku ingin ke sana.
Seorang lelaki yang berdahi luas hingga ke tenggah kepalanya tak berambut dengan kaca mata yang besar pernah bertannya kepada ku tentang tempat itu. Aku Cuma mampu berkata “hubaya-hubaya bila kita ke sana, membari watir.”
Lelaki yang berdahi luas hingga ke tenggah kepalanya tak berambut dengan kaca mata yang besar itu pun mengatakan terima kasih sambil bersalaman dengan ku, kemudian beredar pergi. Aku kurang pasti dia hendak ke mana. Tapi yang pasti, lelaki yang berdahi luas hingga ke tenggah kepalanya tak berambut dengan kaca mata yang besar itu memulakan langkahnya di sebelah kaki kanan ku, bukan menuju itu.
“Esssh, itu! Sudah jua ku jelaskan arah kadikau! Mengapa demikian anikan! Mianakan maju ni, mun miani pemikiran mu!” jawab ku pada entah makhluk apakah yang ada di depan ku ini. Makhluk inilah yang menemani ku selama dua puluh tahun ini. Biar aku perjelaskan bagaimana bentuknya. Tapi sebelum itu, aku teringatkan sesuatu. Sekejap O.K.
Dia mengangkatkan kepalanya dengan dua tapak tangannya dan mengasingkannya dari leher. Dia kemudiannya membuka rambutnya dangan mengambil otak yang berada di bawah lapisan rambutnya. Saiz otaknya yang merah-merah dan basah-basah dengan cecair merah itu hanya sebesar genggaman tangan. Dia meniup-niup otaknya dan meletakkannya kembali ke dalam kepalanya dan meletakkan kembali kepalanya pada lehirnya.
Nah, sekarang ingatan ku kembali pulih. Seorang budak perempuan yang berumur dalam lingkungan lapan tahun (barang kali) menyatakan bahawa makhluk itu adalah tunggul yang tidak pandai berkata-kata, yang sifatnya hanya terpacak di situ sejak ia mula dipacakkan satu ketika dahulu. Aku pun dengan rasa yang sedikit marah menarik rambut taucang budak perempuan itu kerana menghina kawan ku itu.
Ya, aku ingat sekarang. Kerja kawan ku ini Cuma terpacak di depan ku dan bertanyakan tentang hal-hal yang tak patut-patut. Ia pernah menyatakan bahawa dahulunya, ia merupakan sebatang kayu belaman yang telah diproses menjadi batang kayu untuk struktur rumah yang dijanjikan akan memikat setiap orang yang memandangnya. Aku pun ketawa terbahak-bahak ketika ia menyatakan begitu. Ialahkan, bukan ia yang menyebabkan kecantikan itu, struktur yang lain. Kemudia ia marah kepada ku dengan berhenti bercerita dan mendiamkan diri selama tiga belas tahun dan sekarang baru ia bercakap kembali selepas pujuk-rayu, sumpah-seranah yang ku lemparkan kepadanya, yang kadang-kadang tak henti-henti yang kadang-kadang aku sendiri keletihan akan semua itu yang menyebabkan aku menjadi diam dari pujuk-rayu dan sumpah-seranah itu.
“Hubaya-hubaya” katanya, “Inda berapa bisai tu tampat ah.” Sambungnya lagi. Maka, sebermulanya ia menasihatkan aku untuk tidak pergi ke situ maka aku pun terikut-ikut apabila ada orang-orang yang bertanyakan tentang tempat tersebut. Hmmm..seperti ada unsur-unsur misteri pada tempat itu.
Sepanjang penempatan ku di sini, hanya dalam tiga ratus tujuh puluh lima orang sahaja yang tak pernah bertanyakan tentang tempat itu. Seramai lapan ratus empat puluh lima ribuh sembilan ratus dua puluh satu orang tak sudah-sudah bertanyakan mengenai tempat itu.
Inda ku tau bah, banartah inda ku tau! Inda ku tau bah, banartah inda ku tau!
Inda ku tau bah, banartah inda ku tau! Inda ku tau bah, banartah inda ku tau!
Inda ku tau bah, banartah inda ku tau! Inda ku tau bah, banartah inda ku tau!
Inda ku tau bah, banartah inda ku tau! Inda ku tau bah, banartah inda ku tau!
Inda ku tau bah, banartah inda ku tau! Inda ku tau bah, banartah inda ku tau!
Inda ku tau bah, banartah inda ku tau! Inda ku tau bah, banartah inda ku tau!
Inda ku tau bah, banartah inda ku tau! Inda ku tau bah, banartah inda ku tau!
Inda ku tau bah, banartah inda ku tau! Inda ku tau bah, banartah inda ku tau!
Inda ku tau bah, banartah inda ku tau! Inda ku tau bah, banartah inda ku tau!
Inda pandaikan merati biskita ani! Mun ku inda tau atu indah tah ku tau tu! Ani memajal, menyibukkan hal urang! Diri atu inda jua mulia sangat! Siapakah yang memuji biskita ani! Sadang-sadang dih penyibuk ani! Hal urang dikelinga! Hal diri, inda teurus!
Itulah jawapan ku kepada mereka. Lega rasanya. Bayangkan kalau kita sudah rasa tertekan, itulah jawapan yang akan terkeluar, sekurang-kurangnya bagi diri saya. Eh, salah bagi diri ku. Saya atu macam Prof. tah pulang.
Kerja sebegini memang menyeronokkan. Aku, kadang-kadang berteriak sepuas hati, kadang-kadang bergolek-golek di atas rumput yang segan-segan untuk tumbuh ini, kadang-kadang aku menompat-lompat hingga mencecah ranting pokok itu, kadang-kadang aku berjalan berundur keliling pokok itu dan begitulah seterusnya.
“Eh, hubaya-hubaya!” kata kawan ku itu dan terus diam dan diam dan diam hingga ia menjadi begitu-begitu sahaja. Ialah, begitu-begitu saja, diam-diam.
Aku juga pernah bertanya pada rumput-rumput hijau ini yang segan-segan untuk tumbuh ini. Mereka hanya bergoyang ke kanan, ke kiri, ke depan dan ke belakang berulang-ulang kali. Jadi aku naik bosan dan mencabut-cabut mereka dari tanah itu. Akhir-akhir ini mereka tumbuh kembali dan melakukan perkara yang sama sepeti dulunya.
Aku teringat bahawa semasa penempatan ku di sini iaitu dua puluh tahun dahulu, aku telah diberikan sebuah buku yang bertajuk ‘Itu’ dan sebuah lagi buku yang kesemuannya kosong tanpa apa-apa warna atau dakwat sekalipun dengan disertakan satu benda yang dapannya luncit tajam berwarna hitam yang selebihnya kayu sepanjang enam inci yang memiliki radius bulatan satu milimiter yang aku tidak ketahui apakah fungsinya barang-barang itu kepada ku.
“Hubaya-hubaya!” katanya lagi dan terus mendiam dan diam dan diam dan diam. Selama dua puluh tahun ini, aku tidak pernah mengerti akan sifat hatinya kerana ia jarang bercakap lagi. Cuma yang mampun dikatakannya “hubaya-hubaya, inda bisai tu di sana ah. Baiktah hubaya-hubaya.”
Kerja ku di sini bukannya susah sangat. Aku dibenarkan berjalan-jalan dan memantau-mantau di kawasan ini dan terus berdiri dan berdiri dan bergolek-golek dan berbaring-baring dan membuang najis dan berlari berundur dan menangis-nangis dan ketawa-ketawa dan bermasam-masam muka dan seyum-seyum dan segala-galanya.
Sebenarnya, seingat saya (biarlah kali ini saya gunakan saya bagi ganti diri saya) seorang lelaki yang berdahi luas hingga ke tenggah kepalanya tak berambut pernah menyatakan bahawa “gunakanlah buku dan pensil itu dengan sebaiknya”. Saya langsung tidak faham akan masudnya jadi saya Cuma berlaku seperti mana yang patut dan tidak melakukan perkara yang tidak patut-patut.
Hari ini, saya akan cuba ke sana tanpa menghiraukan kawan ku ini. Biarlah dia marah-marah dengan berdiam diri, sesungguhnya itu bukanlah penting sangat. Perkara yang penting bagi saya ketika ini ialah bagaimana untuk ke sana dan bagaimana untuk pulang semula ke mari sesudah selesai memantau-mantau akan keadaan di sana. Tapi, siapa yang berani untuk menemani saya? Kamu berani? Ya kamulah pembaca, kamu boleh temani saya? Hmm..pada saat inilah aku tidak mengetahui akan penjelasan kamu. Sesungguhnya aku tidak mempunyai kuasa untuk mengetahui akan pandangan dan perasaan kamu ketika ini. Bidang itu sama sekali di luar kemahiran saya. Kamu mungkin mengatakan bahawa saya ini Cuma suka mendengar pendapat orang lalu mengabaikan tanggungjawab sendiri, kamu mungkin berpendapat bahawa saya ini tak tentu pegangan dengan mngunakan kata ganti diri seperti ‘saya’ dan ‘aku’, kamu mungkin berpandangan serong kepada saya kerana saya berkelakuan normal bagi pandangan saya yang kamu fikirkan tidak normal, kamu mungkin beranggapan bahawa saya ini gila dengan menulis seperti ini. Ini semua kemungkinan sahaja kerana saya percaya bahawa biskita orang baik-baik, biskita orang bijaksana, biskita lebih mengetahui akan apa yang saya tidak ketahui. Jadi, saya tidak akan mengerti akan isi hati biskita dan biskita (melalui tulisan saya ini) akan dapat menafsirkan akan peribadi saya dan segalanya itu saya tidak ketahui melainkan apa yang saya sudah alami dan rasai sendiri. Maka janganlah mengatakan saya ini gila kuasa ataupun gila buat kerja dengan mengikut kehendak sendiri kerana biskita tidak berada di waktu ini, di waktu saya menulis ini dengan mengunakan buku yang kesemuannya kosong tanpa apa-apa warna atau dakwat sekalipun, dengan disertakan satu benda yang dapannya luncit tajam berwarna hitam yang selebihnya kayu sepanjang enam inci yang memiliki radius bulatan satu milimiter ini. Tapi mungkin saja pandangan biskita itu tepat, tapi itu di luar bidang saya kerana saya tidak akan mengetahui akan pemikiran biskita kerana saya orang lemah dan hanya mengikut arahan-arahan tertentu dengan patuh yang akhirnya saya sendiri dituduh gila dan pentingkan diri sendiri kerananya. Hatta dengan petuh sekalipun saya mengikut kehendak mereka, saya sendiri yang kena.
Kesemua itulah yang aku tuliskan pada buku yang kesemuannya kosong tanpa apa-apa warna atau dakwat sekalipun, dengan mengunakan satu benda yang dapannya luncit tajam berwarna hitam yang selebihnya kayu sepanjang enam inci yang memiliki radius bulatan satu milimiter ini.
“Hubaya-hubaya.”
Aku terus berdiri di sini dan membaca apa saja yang terkandung dalam buku yang bertajuk ‘Itu’ ini dengan menafsirkan segala hal yang terkemuka dan berlaku. Aku juga meneliti akan hasil nukilan ku sendiri dalam buku yang pada mulanya kosong tanpa apa-apa warna atau dakwat sekalipun, yang ku tulis dengan mengunakan satu benda yang dapannya luncit tajam berwarna hitam yang selebihnya kayu sepanjang enam inci yang memiliki radius bulatan satu milimiter ini.
“Hubaya-hubaya.”
Maka, aku terus berdiri di sini dengan ditemani oleh sahabat karib ku ini yang sudah ku beri nama tanpa pengetahuan kamu (kerana aku pentingkan diri sendiri dan tak hiraukan pandapat kamu) dengan nama Awang Tunggul. Aku juga tidak akan pergi ke tempat ‘Itu’ kerana aku amat setia akan arahan dari Awang Tunggul (sahabat ku yang amat istimewa itu) dengan mengamalkan sifat “hubaya-hubaya” pada diri ku sendiri.
Mungkin timbulnya kemushkilan mengenai tempat itu dalam diri kamu sendiri. Aku sendiri tidak dapat menjelaskannya kepada kamu dan dengan ini saya ingin meminta maaf atas kekurangan saya ini kerana tidak dapat menjelaskan dengan lebih lanjut lagi mengenai tempat itu. Ini disebabkan oleh beberapa perkara yang tidak dapat saya elakkan. Sebab pertama ialah kerana saya tidak mengetahui akan makna-makna yang dijelaskan mengenai ‘Itu’. Sebab kedua ialah saya tidak berapa tahu membaca karangan si penulis ‘Itu’. Sebab ketiga ialah gambaran-gambaran yang dinyatakan dalam ‘Itu’ itu amat menyeramkan sekali. Sebab keempat ialah penulisnya terlalui pintar menyembunyikan sesuatu, dan yang terakhir ialah sebab kelima ini kurang jelas akan penerangan ku dalam buku yang pada mulanya kosong tanpa apa-apa warna atau dakwat sekalipun, yang kemudiannya saya tulis dengan satu benda yang dapannya luncit tajam berwarna hitam yang selebihnya kayu sepanjang enam inci yang memiliki radius bulatan satu milimiter ini.
Jadi setiap orang yang bertanya kepada saya tentang tempat ‘Itu’ akan saya katakan “Hubaya-hubaya kita, jangan luan dipercayai tu tampat ah. Hubaya-hubaya kitani” sambil bergantung-gantung pada ranting-rangting kayu yang saya lompati hingga mencecahnya.
“Hubaya-hubaya” kata ku pada budak perempuan yang berumur dalam lingkungan lapan tahun itu (barang kali) sambil berjalan berundur berulang kali mengelilingi Awang Tunggul.
“Hubaya-hubaya” kata saya kepada seorang lelaki yang berdahi luas hingga ketenggah kepalanya tidak berambut sambil bergolek-golek di atas rumput hijau yang segan-segan hendak tumbuh ini.
“Hubaya-hubaya” saya tuliskan dalam buku yang pada mulanya kosong tanpa apa-apa warna atau dakwat sekalipun, dengan mengunakan satu benda yang dapannya luncit tajam berwarna hitam yang selebihnya kayu sepanjang enam inci yang memiliki radius bulatan satu milimiter ini dengan tuntas sekali dan banyak sekali agar dapat ditafsir oleh ketua saya yang mengarahkan saya berdiri-diri di sini sehingga mencecah dua puluh tahun ini bagi mengkaji tentang tempat ‘Itu’. Nah sekarang saya ingat akan tujuan saya kemari. Tuan, saya meminta maaf, inzinkan saya mengkaji tempat itu dan saya akan catatkannya di sini lagi seketika nanti. Terima kasih.
Aku pun pergi ke tempat itu dengan penuh semangat dan keberanian yang kental.
“Eh, hubaya-hubaya. Membari watir tu tampat ah. Hubaya-hubaya eh!” suara yang jelas, terang dan banyak itu datang dari kumpulan orang yang berjumlah seramai lapan ratus empat puluh lima ribuh sembilan ratus dua puluh satu orang yang dahulunya tak sudah-sudah bertanyakan mengenai tempat itu.
Aku naik takut dan berpaling arah kepada mereka dan berkata “eh, hubaya-hubaya, membari watir tu tampat ah. Aku tadi kan meninjau saja, adakah orang kah inda. Hubaya-hubaya biskita. Membari watir tu tampat ah.”
Munshi
2007
Universiti Brunei Darussalam

 

blogger templates | Make Money Online